Multitasking Ibu Selagi Mencuci

Wednesday, September 28, 2016

mesin cuci sharp

Assalamu'alaikum,
Ting nong, ting nong... suara alarm HP membangunkan saya (alarm apa bel pintu?!). Hoahmm... beratnya mau bangun, kalau nggak bangun, nanti malah makin repot, grabak-grubuk. Drama di kepala ibu Dewi setiap subuh menghampiri. Bangun ah... Lalu saya pun bangkit dan mengambil air wudhu. Setelah selesai salat, badan pun otomatis samber sana-sini melaksanakan pekerjaan rumah tangga.

Rutinitas pagi yang saya lakukan di rumah sebagai ibu rumah tangga tak jauh beda dengan ibu-ibu lainnya, yakni mencuci, membuat sarapan, menyiapkan kebutuhan sekolah Gavin dan keperluan papinya untuk pergi ke kantor. Supaya waktu yang digunakan efektif, terlebih dahulu saya menghidupkan mesin cuci dan sambil menunggu cucian selesai, saya melakukan beberapa aktivitas.

mesin cuci
sumber: http://fabulesslyfrugal.com/fab-friday-funny-laundry-2/

Multitasking  Sambil  Menunggu  Cucian Selesai:
1. Menyiapkan pakaian
Tombol power mesin sudah dipijit, saya lanjut pada tugas lainnya yaitu menyiapkan pakaian kerja suami dan seragam Gavin. Mengeluarkannya dari lemari baju dan meletakkannya di kasur. Supaya suami bisa tinggal pakai. Sekalian juga saya mengumpulkan seragam Gavin beserta perlengkapannya, seperti singlet, celana dalam, kaos kaki, ikat pinggang dan topi.

2. Membuat teh manis
Berlanjut ke jadwal berikutnya, membuat minuman hangat, segelas teh manis untuk papi yang akan berangkat ke kantor. Untuk minuman saat papi tiba kembali di rumah, saya hanya memberikan segelas air putih. Tidak lagi menyuguhkan teh demi membatasi konsumsi gula. Buat saya? sruput dikit teh suami aja *irit*.

3. Membuat sarapan dan beres-beres dapur
Setelah membuat teh manis, saatnya krompyang-krompyang??! Bukan, bukan lempar-lempar panci kok. Tetapi memasak sarapan sambil bersih-bersih. Antara lain, menggoreng lauk pauk dan menghangatkan sayuran. Makanan yang saya siapkan dijadikan bekal untuk sarapan suami di kantor karena suami harus segera berangkat mengingat jarak tempat kerja yang jauh. Dibawa dalam kotak makan beserta sebotol air minum. Saya sekaligus menyiapkan bekal sekolah Gavin.

Sembari menggoreng, m u l t i t a s k i n g  lagi (bold dan underline) untuk mencuci piring. Piring gelas yang sudah kering dari rak, saya ambil dan saya letakkan di meja makan, Berhubung rak piring saya kecil mau tidak mau harus mengosongkannya dulu. Setelah itu saya mengumpulkan piring kotor baru kemudian membersihkannya.

Saat kotak bekal makan siap. Biasanya papi Gavin juga sudah siap berangkat. Yap... waktunya cipika-cipiki #eh waktunya say bye bye di depan rumah. Hiks, baru juga ketemu sebentar, pagi-pagi sudah ditinggal ngantor lagi. Nanti kita wasapan ya........

Urusan papi bereees... Setelah itu kembali lagi pada tugas berikutnya, sarapan, nyiapin Gavin, jemur baju. Saya sengaja mengejar waktu untuk menjemur baju sebelum pergi mengantar Gavin ke sekolah. Daripada menunggu nanti, malah semakin menumpuk pekerjaan karena masih ada pe-er berikutnya, belanja dan memasak.

Fiuh, Alhamdulillah... Sekarang urusan mencuci sudah dipermudah dengan alat canggih. Tinggal cemplung dan menunggu kering. Urusan saya bisa praktis begini karena saya memang menggunakan mesin cuci otomatis yang membuat baju langsung bersih sekaligus sudah diperas dengan pengering mesin. Sehingga saya tinggal angkat dan jemur.
mesin cuci top loading
mesin cuci matic top loading

Khusus kemeja kerja suami dan seragam Gavin, saya memang mencucinya dengan tangan supaya lebih awet. Jadi tidak digabung ke dalam gilingan baju harian. Cara mencuci kemeja, rendam baju sebentar dengan deterjen, sikat pada bagian kerah dan ketiak, kucek dan bilas, kemudian peras dan jemur.

Tapi kadang-kadang suka ketetaran juga, sudah numpuk beberapa helai baru mau dicuci. Kalau agak banyak begini, akhirnya saya pakai mesin juga. Tetapi tetap tidak digabung dengan pakaian lain. Kalau ada baju lain yang ikut, paling-paling hanya saputangan atau kaos dalam. Dengan begitu kemeja dan seragam dapat lebih tahan lama.

Ibu-ibu pingin mesin cuci handal seperti yang saya pakai? Coba cek di online shop yang menjual peralatan rumah tangga. Jika ingin dapat harga mesin cuci (advertorial, refers to disclosure) yang murah atau diskonnya gede, bandingkan dulu di beberapa online shop sebelum membeli. Selain membandingkan harganya, cek juga voucher promo yang ditawarkan oleh masing-masing toko.

Alhamdulillah seiring dengan perkembangan teknologi, urusan mencuci bisa lebih ringan. Jadi ibu dapat memanfaatkan waktu untuk mencicil tugas lain. Warbiyasa memang kegiatan para ibu di pagi hari, dibilang robot bukan robot, tetapi sudah terprogram bagaikan robot ((tapi robot yang ini sering minta libur sih)). Itu baru pagi-pagi, daaan.... tugas masih berlanjut hingga... Hingga besok paginya lagi, hehehe. Semoga semua ibu di Indonesia selalu semangat dan bahagia dalam menjalankan perannya, Amiinn... Love and hug from mami Gavin. Wassalam.


Be happy,
@deravee

You Might Also Like

25 comments

  1. Hahahhaa kok sama sih mba, aku dulu nih ya kalo nyuci niat mah niat ya misahin baju kemeja apalagi yang bahan tipis-tipis, tapi malah numpuk yowes jadinya campur juga semua plus jeans dan akhirnya cepet sobek hahahahha >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk....tos Wur, cita-cita mah tinggi yaa...prakteknya, udah numpuk aja >,< duh gaswat, aku sih ga sampe digabung sama jins :pv

      Delete
  2. Aku nyucinya masih manual sih mbak. Paling ya nyambinya masak air aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wa salut masi manual mak Ika...temen aku juga ada yang lebih nyaman manual, karena udah biasa kaya gitu dari dulu katanya

      Delete
  3. Kalau nyuci, iya saya juga sama masih suka disambi dengan kerjaan lain. Tapi, kalo lagi masak, gak deh Mba. Soalnya udah keseringan ditinggal sebentar buat mandiin bocah, malah gosong itu sampe ke penggorengan x)) Astaga....sungguh saya terlaluh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahha...nggak lagi deh ya...aku pernah ninggal juga Peh, sampe tidur segala >.<

      Delete
  4. Amin ya rabbi :) aku blum punya mesin cuci mbaa...butuh pengering klo musim hujan gini.. Multitasking klo nyayur, klo goreng ikan bisaaa jg :)) meski ada mba drmh, untuk nyupir aku kerjain sndiri, nyuci piring hihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahhh...turut mendoakan semoga cepet punya ya mba Uci hehehe...kenapa ga si mba juga nyupirnya mba? rajinnya :)

      Delete
  5. ..udah pake mesin cuci pun malas nyucinya,nyuci bagian suami mba.. sukanya jemur aja mba he he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiii enaknyaa si Bunda hihihi...kebalikan mba, klo jemur tu aku suka mualess banget hiks

      Delete
  6. Salah satu hal yg bisa dilakukan sambil ngerjain yg lain memang mencuci ya mak kan udh ada mesin cuci enak hhhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa bener mak Muthz...sambil ngeblog pun bisa ya, hihihi

      Delete
  7. Saya nguci juga sambil masak atau ya online, haha... Beruntunglah ada yg bikin mesin cuci :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salah pula itu nulisnya, nyuci jadi nguci, haha...

      Delete
    2. Hahaha...nah ketauan ni mba Nita, pasti lagi online sambil nyuci :pv Alhamdulillah ya mba, mesin cuci matic pahlawan ibu ibu wehehe

      Delete
  8. malah skr ada mesin ygbisa sekalian menyetrika pakaian mbak :D.. G tau deh udh masuk ke indo blm yaa.. aku pgn beli kalo udh ada :D.. makin gampang kerjaan ibu2 di rumah ^o^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waa aku juga mau mak Fan...iya yang viral videonya di fb ya, enak banget deh kalo ada itu yaa...

      Delete
  9. Waktunya nyuci aku itu malem sebelum tidur or subuh jam 3-an sambil tahajud hihihi.. Biasanya cucian tinggal tidur aja, nanti suami yg jemur2 (bagi2 tugas). Inget jaman awal2 nikah ngga punya mesin cuci, cuci pake tangan, cucian setumpuk & capeee banget bikin abis waktu, belum lagi tangan yg luka2 karena kena sabun cuci yg keras hahaha.. Alhamdulillah deh ada mesin cuci sekarang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah pencuci gelapan nih :p makin syahdu ya mak subuh2 gitu... Pa suami sigaapp *acung jempol... Ada aja kisah2 awal nikah ya mak, dari mulanya gimana, jadi kenangan... Makasi udah mampir mak

      Delete
  10. Selesai semua ya mbak, satu area. Aku juga gitu :). Aku nyuci kadang pagi, kadang sore, tapi seringnya sore waktu ngojek anak2 sekolah sudah selesai. Kayak sayang gitu nyuci pagi, krn pagi lebih sering buat pergi2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aslinya kadang selesai kadang ngga pasti ya mak hehe.. Oh iya, klo sore jadi langsung jemur ya mak..udah ga ditinggal pergi2 lagi

      Delete
  11. Jadi inget jaman tinggal di apartemen, nyuci baju sendiri pake tangan karena nyuci kiloan mahaaal. Hihihiii. Kalo lagi direndem pertama sama rendem pewangi emang bisa ditinggal dan ngerjain kerjaan lain ya mak, tapi kalo dah mulai ngucek, terus aja ngucek sampe kelar.. Hihihiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahah mak diaan...sambil dengerin lagu ga mak? Xixi... Jadi cuci manual ya mak. Kalo kakaku pas sempet tinggal di apt tetep bawa mesin cuci

      Delete
  12. Sama kayak saya mbak. Kalau ngerjain pekerjaan rumah harus pintar-pintar membagi waktu. Jadi dalam satu waktu bisa ngerjain beberapa pekerjaan. MMg sih kalau nyuci pake tgn lbh awet bajunya, tapi saya uda capek sama kerjaan lain, jadi kalau nyuci masuk semua deh ke mesin cuci. :D

    ReplyDelete
  13. Klo saya sih dirumah nyantai ga nyuci tiap hari, soalnya air ngalir 3 hari sekali, maklum Indonesia Timur wkwk

    ReplyDelete

Komen aja nggak papa kok jangan malu-malu. Pilih NAME/URL dan isi dengan URL blog ya, jangan url postingan. Terima kasih temaan....

@deravee

Subscribe