[Edisi BAPER] Maafin Anak Saya Emang Aktif Banget

Friday, June 09, 2017

parenting
Grup Whatsapp Kakak-Beradik
Assalamu'alaikum,
Maafin ya anak saya memang aktif banget. Mau bangun sepagi apapun tetep aja gak bakal bobo siang. Mau siangnya nggak bobo, tetep aja tidurnya malem banget. Mau mata udah 1 watt, dicolek dikit pasti loncat-loncat lagi.

Ini pun kejadiannya cuma jeda 1 salatan, mami mau salat ashar, dia masih di dalam, selesai salat tau-tau udah rusuh pegang selang air di luar.

Ada apa nih? saya kaget. Karena begitu keluar rumah, saya mendapati Gavin sedang sibuk bersama temannya menyemprot arang yang berserakkan di garasi.

Saya tanya lagi ngapain. Gavin bilang mau bersihin arang tumpah yang dapet dari tukang taman. Nggak lama pemiliknya dateng. Arangnya itu ternyata ada yang punya. Bukan ditaruh sembarangan. Bukan punya tukang taman. Punya ibu tetangga sebelah sana. Bla bla bla... dia ngeluh deh sama saya.

Ceritanya ibu tetangga sengaja menjemur arang di jalan, katanya persiapan untuk bakar-bakar sate pesanan orang, dapat orderan masak 1000 tusuk sate ayam #alamak. Nah, sebagian dari arang itu diambil sama Gavin dan dibawa pulang.

Sebelum mengusut masalah, Gavin sudah saya marahin duluan. Maminya kalap, di dalem masih belom beres, di luar kacau balau gara-gara arang. Iteemm deh lantainya.

Ketika situasi sudah tenang, mami tanya baik-baik...
M: Gavin kenapa bawa-bawa arang?
G: Mau bakar ikan.

M: Emang dapet di mana?
G: Di jalan, sanaan dikit dari rumah Bima (temannya).

Trus digotong-gotong ke rumah karena menurut dia arang tersebut adalah barang temuan. Sampe rumah wadahnya gak bisa nampung, berceceran lah dimana-mana.

Karena dia tanggung jawab, Gavin inisiatif membersihkan lantai garasi berdua sama temannya. Apa yang terjadi? Bersih enggak....! Malah seneng-seneng main air, arangnya mental kemana-mana #mumet.

Garasi rumah? Wassalam...

Habis ibu tetangga komplen ke rumah, nggak lama suaminya juga dateng. Langsung mencari Gavin di dalam dan ceramah, "Kok ngambil-ngambil arang?!".

Gavin jawab polos, "mau bakar ikan"
 
Sambung cerita, selang 1 jam kemudian saya mendatangi rumah mereka, menyampaikan maaf dan niatan untuk mengganti arang yang diambil Gavin. Lalu saya pergi naik motor mencari arang ke warung-warung. Agak susah menemukan yang jual arang karena bukan musim lebaran haji. Saya baru dapat menemukan arang pengganti setelah sampai di warung keempat.

Alhamdulillah ketemu juga. Alhamdulillah masih diberikan pertolongan Allah walaupun ngider-ngider. Daripada nggak dapat sama sekali. Boro-boro deh inget menyiapkan takjil untuk berbuka puasa. 

Moral of the situation: 
Awalnya saya memang marah, karena Gavin membuat kerjaan lagi untuk saya. Tapi saya juga harus tau dari sudut pandang anak. Berusaha bijaksana memandang masalah #janganngefans.

Pertama) Arang itu memang ditaruhnya bukan di depan rumah si pemilik. Menurut Gavin itu adalah barang temuan.

Yap. Betul juga. Pada akhirnya saya mengerti bagaimana sudut pandangnya.

Bagi Gavin, seakan ia mendapatkan rezeki nomplok. Menemukan media untuk berkreasi dari langit. Menyalurkan energi untuk membakar ikan pakai arang temuan. Tanpa berpikir tindakan mengambilnya salah atau benar.

Jadi.......... Bisa juga kan saya mencari pembelaan untuk Gavin??? Orang nemu di jalan kok? Tapi, nggak nyari ribut ah. Peace.

Kedua) Gavin bertanggung jawab untuk membersihkan garasi yang kotor karena perbuatannya.

Dan saya pun tetap memberi teguran kalau Gavin bersalah mengambil barang orang lain. Tapi di lubuk hati ini syedihh....Tadi emosi duluan ke buah hati.

Gavin juga kena teguran langsung sama bapak tetangga yang menyusul ke rumah setelah istrinya tadi. Habis itu dia masuk dan nangis mencari saya.

Cukup banyak tekanan yang Gavin terima... Akhirnya tumpah juga. Pada saat itu saya mengajak Gavin bicara pelan-pelan untuk mencari tahu kejadiannya seperti apa.  

Maafin ya Nak...

Saya pun sebagai oranga tua harus bertanggung jawab kepada tetangga. Salah atau tidak salah anak, di mata yang bersangkutan tetap salah, karena sudah merugikan.

Saya mendatangi rumah mereka dan minta maaf secara baik-baik. Akhirnya kita malah ketawa-ketawa bareng karena geli sama ulah Gavin yang kelewat aktif.

Si ibu pun sampe bilang Gavin harus dikunciin dari dalam kalau saya lagi nggak bisa ngikutin Gavin #resepkurus
*oh well, asisten mana asisten

*itu sudah selalu saya lakukan, tapi ada kalanya saya nggak bisa handle semua hal

Baca juga curhat saya:
Belum Sanggup Berlari, Tetapi Harus Bergerak

Eniwei, tetangga yang tadinya nggak tau kenapa-kenapanya Gavin bermain arang, akhirnya bisa mendengarkan cerita saya di atas.

Mereka juga sudah mengobrol kembali dengan saya dalam suasana santai. Karena saya sudah beritikad baik untuk datang dan minta maaf baik-baik, menerima keluhan mereka tanpa menyangkal dan segera pergi mencari arang pengganti. 

Alhamdulillah.

Masalah selesai dan tidak berlarut-larut. Namanya jadi orang tua, pasti ada tantangannya. Dan kejadian seperti ini pun banyak dialami oleh orang tua lain. Ya kan bu?

Tinggal bagaimana kita menyikapinya, supaya gak hanya emosi yang keluar lalu bikin anak semakin down atau malah berantem dengan tetangga.

Orang tua harus siap maju menemui pihak terkait sebagai bentuk tanggung jawab.

Satu lagi, belajar bijak juga jika suatu saat ada kejadian barang atau mainan milik kita yang rusak karena anak orang lain. Mikirnya gini, bagaimana kalau anak kita yang berada di posisi tersebut? Seperti Gavin tadi. Bagaimana kita sebagai pihak yang dirugikan punya batasan untuk menegur anak orang lain agar tidak membuat trauma atau masalah baru.

Haha bawel juga ini. Ya udah gitu aja curhatnya.

Bacanya pasti bingung.

Bonus lagi puasa ^o^'

Yang ini curhatan juga:
Nak, dengar petuah Ibumu ya?

* * *
Segala segala sesuatu datangnya hanya dari Allah. Cobaaan, ujian, pertolongan.... Disebutnya qodarullah (takdir Allah). Kejadian seperti ini menjadi bumbu dalam keseharian saya.

Di saat kita mendapat cobaan, mari kita kembalikan semua kepada-Nya dan jangan lupa untuk segera membaca Doa Istirja,

Innalillahi wa inna ilaihi rojiun

Allahumma'jurni fii musibati wa akhlifli khoirumminha

Allah Maha Penolong. Jika kita sabar dan berdoa, sangat mudah bagi-Nya melancarkan semua urusan hambanya. Sabar sabar sabar dan berdoa. Dua pegangan wajib kunci kehidupan. Wassalam.

Semoga bermanfaat.

#edisi baper lagi puasa-puasa
#maafnulisnyaberantakan
#hiks
#105Fam
#supportgroup
#lifetimesupportgroup

@deravee

You Might Also Like

17 comments

  1. Peluk kakak Gavin, huhuhu jadi mewek karena 11 12 sama kakak ia yang sering aku marahin karena aktif, makasih mak curhatnya *masih mewek

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah mama ia jadi nangis... Peyuk balik.Makasi mak... baper menular kalo udah ngomongin anak ya mak TT' iya anak2 aktif krn masanya lagi explore ya mak, cuma ortu sering senewen duluan

      Delete
  2. Gavin kreatif ya. Tapi bener ya kalau ada yang komplain gitu, kitanya tetap harus dengan kepala dingin.
    alhamdulillah urusannya selesai ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak Rochma, idenya ada aja.. Iya Alhamdulillah langsung selesai, betul mak, tetep logis aja ya jgn kebawa emosi dulu

      Delete
  3. Anak-anak emang ajaib kelakuannya ya, anakku 2 tahun jg pernah menyiram hapeku sama susu coklat UHT, katanya sih 'cuci'. wkwkwk
    Duh gemes2 sayang kan, harus belajar ngerelain henpon rusak deh ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi ya ampun beneran rusak akhirnya mak? Huhu..iya emang mereka punya tujuan sendiri ya, bukan maksud mau nakal

      Delete
  4. Yah namanya juga anak2 ada aja tingkahnya..sekaligus pengalaman juga buat gavin bahwa tidak semua serta merta benda yang ia temukan adalah miliknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul Om, Karna memang masanya mereka bereksplorasi...Iya sdh diingatkan kembali

      Delete
  5. Kalau saya sebagai tetangga-nya mba Dewi, saya hanya akan menatap Gavin dan membatin, dimana orangtuamu Nak? lalu saya beresin saja yang berserak. Saya gak berani marahin anak orang. Tanggung jawab bukan pada anak, tapi pada ortunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebetulan di lingkungan kami anak2 suka main mba, dg tetangga mana saja mrk biasa main dan explore d rumah. Ga mungkin selalu diikutin org tuanya masing2. Kalo giliran teman Gavin yg main k rumah, malahan aq suka mengarahkan mrk, dan aq fine2 aja mrk bermain. Aq pun gpp klo ada ttangga yg perhatian juga utk mengarahkan. Krn buat anak nantinya akan terjun ke masyarakat, hidup pasti sll berinteraksi dg orang lain, butuh banyak belajar

      Delete
  6. Huaaaa...seperti bayangkan Anakku Mak kalo udah besar nanti hehehe..semangat Kaka Gavin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berapa taun sekarang buah hatinya mak? Hihi menunggu banyak keseruan ya...Makasi tante Dira:)

      Delete
  7. Yang sabar ya Bu, namanya juga anak-anak ��. Kalau saya ada di posisi dirimu juga entahlah, sudah rumah kotor di omelin tetangga pemilik arang pula. Ini cuma sedikit ujian saat Ramadan��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin amin, makasi mama Bilqis... iya tantangan jadi org tua ya, namanya juga anak2, Alhamdulillah biar makin berkah ramadhannya ya mak, hehe Amin

      Delete
  8. Semangatt mak gk sendirian koq..bagus dah lapang lsg minta maaf salutt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Peluk mamih Babam .. Makasi mak...Hehe iya..Semangat juga ya mak

      Delete
  9. Gavin umur berapa? aku jadi was was nih mikirin SID.
    tapi kocak juga melihat inisiatif dia "membersihkan" arang yang tumpah pake air

    ReplyDelete

Komen aja nggak papa kok jangan malu-malu. Pilih NAME/URL dan isi dengan URL blog ya, jangan url postingan. Terima kasih temaan....

@deravee

Subscribe